Ada Apa dengan Britney Spears? Gerakan #FreeBritney Kembali Trending

Bintang pop Amerika Serikat Britney Spears (39) memohon kepada pengadilan untuk diakhirinya manajeman "kejam" atas karier dan kehidupannya, berkata ia ingin hidupnya kembali. Dilansir , karier Britney Spears berada di tangan wali hukum dalam istilah yang disebut conservatorship atau konservatori sejak tahun 2008, ketika ia menghadapi krisis kesehatan mental. Sang ayah, Jamie Spears diberi kendali penuh dari pengadilan atas harta dan aspek lain dalam kehidupan Britney.

Namun, Britney merasa muak dan ingin lepas dari ayahnya serta hidup sebagai dirinya sendiri. Rabu (23/6/2021), Britney secara langsung memohon kepada pengadilan LA untuk mengkhiri konservatorinya. Para penggemar pun memulai gerakan #FreeBritney atau "bebaskan Britney," berharap sang penyanyi bisa mendapatkan kembali haknya untuk mengatur sendiri kehidupannya.

Perselisihan hukum yang berkepanjangan mendapat perhatian baru tahun ini setelah rilis Framing Britney Spears sebuah film dokumenter yang berpusat pada konflik konservatori sang penyanyi. Konservatori diberikan oleh pengadilan untuk individu yang tidak dapat membuat keputusan sendiri, seperti mereka yang menderita demensia atau penyakit mental lainnya. Konservatori Britney dibagi menjadi dua bagian, satu untuk urusan tanah dan keuangannya, yang lain untuk urusan pribadinya.

Berdasarkan perjanjian hukum ini, Britney tidak dapat mengendalikan sendiri keuangannya sejak 2008. Jamie Spears awalnya bertanggung jawab atas kedua bagian konservatori tetapi mengundurkan diri sebagai konservator pribadi putrinya pada 2019 karena alasan kesehatan. Jodi Montgomery, seorang profesional perawatan, menggantikan Jamie untuk sementara tetapi Britney meminta menjadikannya permanen.

Catatan pengadilan rahasia yang diperoleh The New York Times menunjukkan bahwa bintang pop itu telah menyuarakan penentangan serius terhadap konservatori lebih awal dari yang dilaporkan sebelumnya. Mereka juga menunjukkan bahwa konservatori membatasi aspek kehidupannya, mulai dari siapa yang dia kencani hingga warna lemari dapurnya. "Dia merasa konservatori telah menjadi alat yang menindas dan mengendalikan terhadapnya," tulis seorang penyelidik pengadilan dalam sebuah laporan 2016.

"Konservator memiliki terlalu banyak kendali," kata Spears, menurut akun percakapan itu. "Terlalu, terlalu banyak!" Pada November 2020, seorang hakim menolak untuk mencopot Jamie Spears sebagai konservatori tetapi malah menunjuk perusahaan keuangan Bessemer Trust sebagai co conservator dari tanah miliknya.

Sebulan kemudian, hakim memperpanjang masa konservatori Jamie Spears hingga September 2021. Britney Spears mulai berperilaku tidak menentu pada tahun 2007 setelah perceraiannya dengan Kevin Federline. Britney kehilangan hak asuh atas dua anak mereka.

Serangkaian insiden publik menimbulkan kekhawatiran tentang kesehatan mentalnya. Britney pernah menjadi berita utama karena mencukur rambutnya dan memukul mobil fotografer dengan payung. Pada tahun 2008, ia dua kali dirawat di rumah sakit di bawah keputusan penilaian psikiatri sementara, termasuk setelah sebuah insiden di mana dia diduga menolak untuk menyerahkan putranya dalam perselisihan yang melibatkan polisi.

Konservatori sementaranya dibuat sekitar waktu itu dan telah diperpanjang secara bertahap selama lebih dari satu dekade, meskipun tanggal spesifik tidak pernah dipublikasikan. Pada tahun tahun di bawah konservatori, Britney tetap bekerja. Ia merilis tiga album, mengadakan residensi Las Vegas yang sukses, dan membuat banyak penampilan televisi, termasuk tugas sebagai juri di X Factor Amerika.

Pada 2018, Britney memiliki kekayaan bersih $ 59 juta (Rp852 miliar), Business Insider melaporkan, mengutip dokumen keuangan. Pada tahun yang sama, ia menghabiskan $ 1,1 juta (Rp15,8 miliar) untuk biaya hukum dan konservator, menurut dokumen pengadilan yang diperoleh oleh situs web Entertainment Tonight. Istilah #FreeBritney muncul pertama kali tahun 2009, menurut laporan New York Times, dari situs penggemar yang tidak setuju dengan perjanjian konservatori itu.

Setelah Britney Spears tiba tiba membatalkan pertunjukan di Las Vegas dan memeriksakan diri ke pusat kesehatan mental pada tahun 2019 dengan alasan tekanan emosional dari penyakit ayahnya, kampanye tersebut menjadi populer. Beberapa penggemar Britney Spears percaya dia dipaksa untuk tetap berada di bawah kendali dan bahkan meminta Gedung Putih untuk mengakhiri konservatorinya, mengajukan petisi dengan puluhan ribu tanda tangan. Pengkampanye gerakan #FreeBritney secara teratur berdemonstrasi di luar sidang pengadilan.

Sejumlah selebriti juga telah menyatakan dukungannya untuk kampanye tersebut, termasuk Paris Hilton, Bette Midler dan Miley Cyrus. Selama bertahun tahun, Britney sendiri tidak pernah mengomentari #FreeBritney atau masalah konservatori secara langsung dengan kepribadian online nya yang cenderung optimis dan tidak terkait dengan berita utama seputar kasusnya. Beberapa pendukung percaya dia menggunakan media sosial untuk mengirim pesan rahasia.

Penggemar merujuk ke contoh di mana Britney merespons komentar yang memintanya untuk melakukan hal hal seperti "mengenakan pakaian kuning" di posting berikutnya jika dia membutuhkan bantuan. Tetapi awal tahun ini seorang pengacara Britney meminta sidang di mana dia bisa berbicara langsung ke "pengadilan" tentang konservatorinya. Dalam sidang yang ditunggu tunggu di ruang sidang Los Angeles, Britney meminta hakim untuk mengakhiri konservatori "kejam" sehingga dia bisa menikah dan memiliki anak lagi.

"Saya ingin mengakhiri konservatori ini tanpa dievaluasi," kata Britney Spears kepada pengadilan dalam pidato emosional selama 20 menit. Spears mengutuk konservatori itu, dengan mengatakan pengaturan itu memaksanya menggunakan alat kontrasepsi untuk mencegahnya hamil. "Konservatori ini lebih merugikan saya daripada mendatangkan kebaikan," katanya, berbicara dari jarak jauh.

"Saya pantas untuk memiliki kehidupan." Hakim mengatakan pengacaranya dapat mengajukan petisi resmi untuk mengakhiri konservatori. Setelah melihat kesaksian Britney, pengacara ayahnya mengatakan ia "menyesal melihat putrinya selama ini menderita dan sangat kesakitan".

Britney Spears, yang saat itu berusia 16, melambung ke puncak tangga lagu pop global dengan single debutnya "Baby One More Time." Lebih dari 20 tahun kemudian, album debutnya dengan nama yang sama tetap menjadi album terlaris oleh artis solo remaja. Britney Spears diburu oleh pers di tengah perselisihan hak asuh yang kacau dengan mantan suaminya Kevin Federline.

Ia menghadapi tuduhan bahwa dia adalah ibu yang tidak layak dan orang orang pertanyaan tentang kesehatan mentalnya. Di tengah hiruk pikuk pemberitaan, Britney tertangkap kamera sedang mencukur rambutnya. Beberapa hari kemudian, dia menghancurkan SUV paparazzo berulang kali dengan payung.

Setelah Britney dirawat di rumah sakit dan menjalani rehabilitasi, ayahnya, Jamie Spears, mengajukan petisi ke pengadilan Los Angeles untuk menempatkan putrinya di bawah konservatori sementara. Jamie ditugasi membuat keputusan tentang kariernya, serta urusan real estat dan keuangannya. Konservatori diperpanjang tanpa batas pada akhir tahun itu.

Meskipun dianggap tidak mampu menangani urusannya sendiri, Britney Spears terus bekerja. Setelah merehabilitasi citranya dengan album studio ketujuh yang sukses dan beberapa penampilan di televisi, ia memulai residensi konser selama empat tahun di Las Vegas. Britney Spears mengatakan dia mengambil istirahat dari pekerjaan karena masalah kesehatan ayahnya.

Kemudian di tahun itu, Jamie Spears mengundurkan diri sebagai konservatornya sementara, dengan alasan kesehatannya yang buruk. Britney Spears menunjukkan melalui pengacaranya bahwa dia tidak lagi ingin ayahnya terlibat dalam menangani karirnya. Seorang pengacara mengatakan Britney "takut pada ayahnya" dan tidak akan kembali ke panggung selama sang ayah tetap memegang kendali.

Sebuah film dokumenter New York Times tentang naik turunnya bintang pop, serta tentang perlakuannya oleh media, membangkitkan minat publik secara massal pada kasus konservatorinya. Film tersebut menyoroti gerakan #FreeBritney, kelompok penggemar Spears yang telah berdiri di samping bintang pop itu dan berusaha memecahkan kode penampilan publiknya sebagai seruan untuk meminta bantuan. Artikel ini merupakan bagian dari

KG Media. Ruang aktualisasi diri perempuan untuk mencapai mimpinya.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published.